BREAK

Kau dan si Penista


via Rebuplika.co.id
Jika kau menganggap bahwa ini adalah sesuatu yang heroik
Menurutku itu bukan berarti apa-apa
Dunia sedang baik-baik saja kawan
Kita tak sedang dilanda perang

Aku menyadari, sebagai muslim, ada penistaan disana
Namun kau keliru menafsirkan itu
Bagi kau maaf saja darinya tidaklah cukup
Mungkin kau lupa bahwa Tuhan kita adalah Maha dari segala Maha pemaaf
Kau bilang aksi damai tapi kau tak mau ‘berdamai’ dengan si penista

Kuberpikir bahwa sekarang kau menjadi anti-pemaaf
Kau berusaha untuk beda dengan Tuhan
Padahal kedudukanmu dibawah Tuhan
Bahkan Tuhan pun tak memberi satu syaratpun untuk meminta maaf
Beda dengan kau yang minta maaf saja syaratnya harus tetap dipenjara

Bila maaf saja tak cukup, lantas apa yang kau harapkan?
Dipenjarakan agar dia jera? Setelah itu apa?
Lagi-lagi kau akan berpikir heroik
Kau berbagga bahwa kemenangan sedang ada pihak kita

Bila tidak, kau pun pasti tak akan menyalahkan tuhan
Kau pasti akan menyalahkan sistem yang kau anggap curang
Bahwa keadilan sudah dipertaruhkan
Sejenak, mari ikut aku berpikir..

Bila kita maafkan saja si ‘penista agama’
Maka, apa yang akan terjadi selanjutnya?
Tak ada terjadi apa-apa wahai sodaraku
Kemudian ajak si ‘penista agama’ itu berdiskusi

Mungkin kita lupa bahwa dia bukanlah muslim
Jadi “wajar” bila dia salah tafsir
Maka, cobalah kenalkan dia dengan tafsirmu
Bukanlah itu lebih indah kawan?

JANGAN LUPA SHARE KE:

Baca Juga:
Memuat...
 
Copyright © 2015 :Daffa Ardhan. Designed by OddThemes | Distributed By Gooyaabi Templates